Android One, Jatuh Bangun Sistem Operasi Buatan Google

Android One, Jatuh Bangun Sistem Operasi Buatan Google

korannews.com – 2011 menjadi tahun di mana Android dinobatkan sebagai “sistem operasi seluler paling populer” dari iOS. Salah satu alasan di balik popularitas Android yang semakin meningkat, bahkan melebihi iOS yang menjadi OS yang sedang tren di akhir tahun 2000-an, adalah harga perangkat dari Android.

Tetapi karena Android ‘gratis dan open-source,’ banyak produsen mulai mengirimkan perangkat mereka dengan OS buatan Google itu, dan industri perangkat seluler Android segera membengkak, dan pembaruan menjadi masalah yang signifikan. Saat itulah Google keluar dan mengumumkan Android One dan menjanjikan pengalaman Android yang bersih dengan jaminan pembaruan besar selama dua tahun.

Apa itu Android One?

Pertama kali diumumkan pada tahun 2014, Android One ditargetkan untuk pasar smartphone Asia yang sedang berkembang seperti India, Bangladesh, Filipina, Indonesia, dan lainnya. Pembaruan Android pada perangkat mitra dikendalikan oleh Google untuk mendorong pembaruan keamanan reguler dan cepat serta pembaruan Android utama.

Misalnya, Google bermitra dengan Micromax, Karbonn, dan Spice. Google berjanji kepada produsen ini bahwa meluncurkan Android One akan secara signifikan mengurangi biaya pengembangan karena pembaruan akan ditangani oleh Google sendiri, maka itu tampak seperti win-win solution.

Kejatuhan dan Kebangkitan Android One

Ketiga perangkat, Micromax Canvas A1, Spice Dream Uno, dan Karbonn Sparkle V, berhasil menarik banyak perhatian berkat janji Google akan pengalaman Android yang lebih bersih, lebih cepat, dan aman bersama dua pembaruan besar. Namun, kebanyakan orang melaporkan bahwa ponsel tersebut memiliki sejumlah masalah yang mengganggu, yang sebagian besar terkait dengan QC (Kontrol Kualitas).

Salah satu keluhan umum yang dimiliki pengguna adalah terkait dengan kinerja. Perangkat Android One generasi pertama semuanya didasarkan pada platform Mediatek 6582 yang sama, yang bukan SoC tercepat dibandingkan dengan prosesor seri Qualcomm 410 dan 600.

SoC MediaTek dan suku cadang berkualitas rendah adalah beberapa alasan mengapa OEM berhasil memberi harga perangkat lebih murah. Namun sayangnya meski mendapat perhatian, Android One ternyata tidak sukses besar.

Google dan Xiaomi Menghidupkan Kembali Android One

Tiga tahun kemudian, ketika kebanyakan orang berpikir bahwa Android One sudah mati, Xiaomi dan Google bermitra bersama dan meluncurkan Xiaomi Mi A1 pada September 2017. Kemitraan ini datang pada waktu yang tepat karena Xiaomi baru saja menjadi merek smartphone nomor satu di sejumlah negara di Asia dalam hal penjualan.

Ketika Xiaomi membuat polling di Twitter yang meminta pengguna untuk memilih antara pengalaman Android Stock Vanilla dan MIUI internal mereka, mayoritas memilih Stock Android. Xiaomi kemudian akhirnya menghapus tweet tersebut, karena mungkin hasil polling tidak sesuai harapan.

Kemitraan ini menghasilkan keajaiban bagi kedua perusahaan. Mi A1 adalah perangkat kelas menengah dengan harga sekitar Rp2,5 jutaan, dan berhasil menjual lebih banyak dari perangkat kelas menengah di pasar seperti Moto G5S Plus dari Motorola.

Google memang berhasil keluar dari kegagalan dengan Mi A1. Tentu, itu tidak seperti kemitraan sebelumnya, karena perangkat kerasnya lebih kuat kali ini, dan smartphone memiliki fitur berbeda untuk harga yang membuatnya menonjol dari pesaing, tetapi ada sesuatu tentang handset yang membuat orang kecewa.

Belakangan, HMD Global, perusahaan yang membeli kembali branding Nokia, juga bermitra dengan Google untuk menghadirkan Android One ke perangkatnya. Nokia 6.1, 7 Plus, dan 8 Sirocco adalah handset Nokia pertama yang dikirimkan dengan Android One out of the box.

Kejatuhan Kedua Android One

Setelah sukses dengan Mi A1, Xiaomi menghadirkan Mi A2, yang diganti namanya menjadi Mi 6X, mirip dengan bagaimana A1 diganti namanya menjadi Mi 5X di Cina. Sayangnya, A2 secara keseluruhan merupakan perangkat yang mengecewakan. Daftar kekecewaan tidak dimulai dengan A2 tetapi dengan Mi A1 itu sendiri.

Ada beberapa pihak yang ingin menjadikan pembaruan Android bisa hadir lebih cepat dengan menghapus perantara, yaitu produsen.

Berbeda dengan perangkat Android One generasi pertama yang dikelola oleh Google sendiri, tidak demikian dengan Mi A1. Xiaomi juga memiliki peran penting dalam pembaruan, dan katakanlah mereka tidak melakukan pekerjaan dengan baik.

Misalnya, pembaruan Oreo (8.0) tertunda tiga minggu karena masalah stabilitas. Demikian pula, Pie (9.0) juga tertunda karena bug utama. Sebagian besar waktu, patch keamanan bulanan juga hadir dengan sangat terlambat dan memiliki banyak bug di dalamnya, yang pada akhirnya membuat pengguna kecewa dengan perangkat Android One.

Sayangnya, hal-hal tidak berubah dengan Mi A2 dan A3 sampai Xiaomi memutuskan untuk meninggalkan Android One. Di sisi lain, Nokia memiliki kecepatan update yang lumayan, namun tidak banyak orang yang membeli perangkat Nokia karena biasanya dianggap mahal dibandingkan dengan kompetitornya.

Masa Depan Android One

Dengan sebagian besar produsen perangkat utama seperti Samsung, OnePlus, Xiaomi, memilih setidaknya dua tahun pembaruan besar pada perangkat unggulan dan kelas menengah mereka, dan patch keamanan dua bulanan atau triwulanan, dan dengan Google mulai memberikan pembaruan keamanan melalui Google Play, membeli perangkat Android One saat ini bukanlah keputusan yang rasional.

Baik Samsung dan Google akan memberikan setidaknya tiga tahun peningkatan besar dimulai dengan perangkat Galaxy baru mereka, termasuk beberapa perangkat kelas menengah atas, dan perangkat Google Pixel 6 Pro, yang kemudian menimbulkan pertanyaan: Apakah Android One tidak relevan sekarang?

Apakah Android One Mati?

Jawabannya adalah tidak. Terlepas dari OEM utama, ada banyak produsen yang menyediakan paling banyak satu upgrade besar untuk perangkat kelas menengah mereka.

Oleh karena itu, kami dapat melihat Google bermitra dengan mereka dan menghasilkan perangkat Android One. Dan siapa tahu, Google mungkin menjanjikan satu tahun tambahan pembaruan besar untuk menjadikannya nilai jual yang kuat untuk perangkat tersebut. Tapi itu hanya tebakan.

Saat artikel ini ditulis, Nokia menjadi satu-satunya produsen yang merilis perangkat Android One, salah satu perangkat terbaru adalah Nokia T20.

    Pernah menjadi jurnalis dan juga Social Media Manager di Merdeka.com selama lebih dari 2 tahun, sebelum akhirnya mengerjakan sejumlah proyek website yang dioptimasi dan dimonetisasi Google Adsense.

    Kini sedang aktif dalam pembuatan konten Youtube dokumenter bertema sosial serta menjadi penulis konten untuk sejumlah website.