korannews.com – Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko mengatakan, naik turunnya harga bahan bakar minyak (BBM) di Indonesia merupakan hal yang biasa.

Sebab, menurutnya, harga BBM sangat terpengaruh oleh fluktuasi harga minyak dunia.

“Saya tidak berbicara angka, tapi harga BBM naik turun itu sudah biasa. Kenapa kok naik? Ini terjadi karena produktivitas migas dalam negeri kita turun. Sejumlah besar produk migas kita ini berasal dari impor,” ujar Moeldoko dalam siaran pers KSP, Senin (12/9/2022).

“Jadi harga BBM di Indonesia sangat terpengaruh oleh fluktuasi harga dunia,” lanjutnya.

Meski begitu, Moeldoko meyakini masyarakat sudah paham bagaimana menyikapi kenaikan harga BBM ini.

Sehingga, mantan Panglima TNI itu meminta masyarakat mulai memikirkan alternatif bahan bakar lain selain minyak.

“Jadi jangan dilihat isu kenaikan harga BBM -nya saja, mulailah berpikir tentang alternatif dan pemanfaatan kemajuan teknologi untuk mengatasi krisis ini,” kata Moeldoko.

“Misalnya, sejak saya masih menjadi Letnan Jenderal di Lemhanas, saya sudah berpikir bahwa baterai adalah masa depan, masa depan adalah baterai. Gagasan ini terus saya pelihara dan kembangkan, karena bukan tidak mungkin kita akan segera beralih ke mobil listrik untuk mengurangi konsumsi BBM,” jelasnya.

D isisi lain, Moeldoko mengapresiasi kebijakan Presiden Joko Widodo yang berani mengambil kebijakan mengalihkan subsidi BBM.

Namun sayangnya, banyak yang salah menafsirkan kebijakan presiden.

“Saya melihat sendiri bagaimana keputusan-keputusan yang beliau ambil itu penuh dengan resiko, tapi beliau jalan terus. Presiden tetap ambil keputusan itu untuk kepentingan Indonesia yang lebih besar,” tambahnya.

Sebagai informasi, kenaikan harga Pertalite, Solar, dan Pertamax diumumkan oleh Presiden Joko Widodo. Harga baru BBM bersubsidi dan non-subsidi mulai berlaku pada Sabtu (3/9/2022) pukul 14.30 WIB.

“Saat ini pemerintah membuat keputusan dalam situasi yang sulit. Ini adalah pilihan terakhir pemerintah yaitu mengalihkan subsidi BBM sehingga harga beberapa jenis BBM akan mengalami penyesuaian,” kata Jokowi, dalam jumpa pers yang disiarkan melalui kanal Youtube Sekretariat Kepresidenan, Sabtu (3/9/2022).

Saat ini harga Pertalite naik dari Rp 7.650 per liter menjadi Rp 10.000 per liter. Solar subsidi dari Rp 5.150 per liter menjadi Rp 6.800 per liter, dan Pertamax dari Rp 12.500 menjadi Rp 14.500 per liter.