korannews.com – Para pemimpin Eropa menilai sejumlah strategi yang diterapkan dapat merusak upaya Presiden Rusia Vladimir Putin untuk menyandera benua itu dengan energi dan menghindari ‘malapetaka’.

Rusia memberi Uni Eropa (UE) ultimatum awal bulan ini dan mengatakan pipa Nord Stream 1 tidak akan dilanjutkan sampai sanksi lagi negara itu dicabut.

Adapun, para pemimpin Uni Eropa sebelumnya bergabung dengan negara-negara lain dalam mengutuk serangan Rusia ke Ukraina dan mengeluarkan beberapa sanksi terhadap negara itu.

Minggu ini, Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengecam Moskow dan mengatakan bahwa pihaknya secara aktif memanipulasi pasar gas, dia pun bersikeras bahwa benua itu akan melakukan diversifikasi dari bahan bakar fosil Rusia.

Pada bulan Maret, Presiden Joe Biden dan von der Leyen mengumumkan Satuan Tugas bersama untuk mengurangi ketergantungan Eropa pada bahan bakar fosil Rusia dan mengamankan keamanan energi Eropa.

Melansir Newsweek, Senin (12/9/2022), Badan Energi Internasional (IEA) mengungkapkan salah satu cara Eropa dapat menghindari biaya konsumsi energi yang melumpuhkan adalah dengan menggandakan tingkat peningkatan intensitas energi global saat ini – yang berarti meningkatkan efisiensi energi – menjadi 4%.

Upaya efisiensi ini dapat menyebabkan rumah tangga menghemat sebanyak US$ 650 miliar per tahun untuk tagihan energi pada akhir dekade ini.

Jumlah gas alam yang akan dihemat secara global pun akan sama dengan empat kali lipat dari apa yang diimpor UE dari Rusia pada tahun 2021.

Selain itu, pengurangan ini dapat menciptakan 10 juta pekerjaan baru di beberapa bidang, termasuk membangun retrofit pada infrastruktur manufaktur dan transportasi.

Sementara itu, dalam 10 poin rencana IEA, ada 10 opsi yang dapat menghindari krisis energi di Eropa.

Pertama, para pemimpin didorong untuk tidak menandatangani kontrak pasokan gas baru dengan Rusia karena hal itu dapat memberi UE kesempatan untuk mendiversifikasi pasokan gasnya dan mengurangi tingkat take-or-pay untuk impor Rusia.

IEA juga meminta para pemimpin Uni Eropa untuk mengganti pasokan Rusia dengan gas dari penyedia yang berbeda, termasuk Norwegia, yang akan mengurangi ketergantungannya pada gas Moskow.

Para pemimpin Uni Eropa juga telah diberi tahu untuk memperkenalkan kewajiban penyimpanan gas minimum untuk meningkatkan ketahanan pasar, meskipun IEA menyatakan persyaratan yang lebih tinggi untuk mengisi ulang penyimpanan pada tahun 2022 akan menambah permintaan gas dan menopang harga.

Memfokuskan kembali pada proyek angin dan surya baru juga dapat menghasilkan penurunan penggunaan gas sebesar 6 miliar meter kubik (bcm).

Sementara itu, memaksimalkan pembangkitan dari sumber rendah emisi yang ada, seperti nuklir, akan menghasilkan pengurangan penggunaan gas untuk listrik sebesar 13 bcm.

IEA mengatakan perlu memberlakukan langkah-langkah jangka pendek untuk melindungi konsumen listrik yang rentan dari harga tinggi. Diperkirakan dengan melakukan hal itu, akan menurunkan tagihan energi bagi konsumen dan membuat 200 miliar euro (US$ 203 miliar) tersedia untuk membantu kelompok rentan.

Dengan mempercepat penggantian boiler gas dengan pompa panas, UE juga dapat mengurangi penggunaan gas untuk pemanasan sebesar 2 bcm tambahan dalam satu tahun.

Mempercepat peningkatan efisiensi energi di gedung-gedung dan industri dapat mengurangi konsumsi gas untuk panas sebesar 2 bcm lagi dan tagihan energi yang lebih rendah.

Dalam permohonan yang lebih langsung kepada konsumen, IEA telah meminta konsumen untuk menurunkan termostat sebesar 1 derajat celcius dan mengeklaim hal itu akan mengurangi permintaan gas sebesar 10 bcm per tahun.

IEA mendorong para pemimpin UE untuk meningkatkan upaya diversifikasi dan dekarbonisasi sebagai bagian dari strategi jangka panjang yang akan mengurangi ketergantungan pada gas alam dan mengurangi kebutuhan pasokan puncak padat-gas yang mahal.