korannews.com – Pantauan Suara.com di lokasi, Senin (12/8/2022), tampak ada satu mobil komando yang dibawa massa aksi. Orasi-orasi perihal penolakan kenaikan harga BBM disampaikan orator dari atas mobil komando.

Massa KSPSI mayoritas menggunakan kaos berwarna biru. Massa terlihat membawa spanduk dan bendera berlogo KSPI dan berutliskan ‘Tolak kenaikan BBM!’

Aparat kepolisian memasang kawat berduri tepat di bawah JPO di depan Gedung Sapta Pesona. Barikade polisi saat ini berjaga di balik dua lapis kawat berduri.

Sementara itu, Jalan Medan Merdeka Barat saat ini ditutup. Arus lalu lintas dialihkan ke arah Jalan Medan Merdeka Selatan dan Jalan Budi Kemuliaan.

Presiden KSPSI, Andi Gani Nena Wea dalam orasinya menyampaikan, ada tujuh orang perwakilan massa aksi yang diterima Istana untuk menyampaikan aspirasi.

Mereka diutus untuk menyampaikan petisi atau tuntutan yakni penolakan kenaikan BBM.

“Saya sudah mengutus tujuh utusan ke Istana sekarang,” kata Andi Gani.

Beberapa nama yang diutus masuk ke Istana yakni Sekjen KSPSI Hermanto Ahmad, Wakil Presiden KSPSI R Abdullah, Wakil Sekjen KSPSI Afif Johan, dan Wakil Sekjen KSPSI Akmani dan 3 tiga orang lainnya.

Berikut 3 tuntutan yang disampaikan KSPSI: